Monday, April 14, 2014

(Guest Post) Pengalamanku Di Dunia Buku oleh Jo Virginia


Selamat ulang tahun ke-3, BBI..... *tebar confetti*

Untuk memeriahkan ulang tahun ke-3 BBI, Divisi Event BBI mengadakan acara guest post di mana tiap peserta kedatangan "tamu" di blognya dan bertamu di blog peserta lain. Saya beruntung bisa bertamu di blognya Mbak Ferina yang baik hati, ramah, tidak sombong, gemar menabung, serta suci dalam pikiran dan perbuatan. Makasi ya, mbak #ketjupbasah

Dan saya beruntung dua kali karena "ketamuan" (ini bahasa Indo resmi gak sih?) Jo Virginia dari Jooviginia's Book Review yang sama baik hati, ramah, tidak sombong serta suci dalam pikiran dan perbuatan (eini kenapa malah saya sepikin guest dan host sih?). Yuk daripada baca ocehan saya kelamaan, mending langsung baca postingan Jo seputar pengalamannya di dunia buku.

Pengalaman di Dalam Dunia Buku
(oleh : Jo Virginia)

Tidak semua orang menyukai membaca, apalagi anak kecil yang lebih hobi mencoret-coret daripada meneliti isi buku. Mungkin, dulu saya termasuk salah satunya.
Dulu, bisa dibilang saya adalah anak yang paling malas membaca. Meskipun buku tersebut bergambar lucu, namun tetap saja saya enggan membaca. Sampai suatu ketika, pekerjaan rumah membuat saya harus membaca novel.

Saya ingat, saat itu saya berumur dua belas tahun dan duduk di kelas enam SD. Saat itulah, saya pertama kali "terpaksa" membaca buku, yang ternyata saya gemari sampai sekarang.
Saya jadi berpikir, apabila tidak dipaksa seperti itu, apabila pelajaran Bahasa Indonesia di kelas enam SD saat itu tidak mengharuskan saya merangkum isi novel, apakah saya tetap akan gemar membaca seperti sekarang ini?

Saya juga ingat, buku pertama yang mama belikan untuk saya rangkum adalah Cupid karya Leonita Ester Patricia. Mungkin beberapa orang tahu siapa dia. Semenjak itu, saya mulai gemar membaca. Dan dari gemar membaca, saya juga jadi gemar menulis.
Jadi buku banyak bermanfaat bagi kita. Bukan hanya sekadar buku pelajaran atau ilmu pengetahuan, tapi buku-buku santai lainnya juga bermanfaat.

Saya masih ingat, sangking sukanya saya baca, suatu hari saat di kelas saya sampai membaca buku di kolong meja (dulu di SMP saya, mejanya ada kolongnya yang besar jadi bisa baca buku disitu :D). Sampai dipelototin guru pun nggak nyadar *agak keterlaluan ya* sampai akhirnya bukunya disita. xD

Kemudian, saya juga ingat, buku yang pertama kali saya sukaaaaaaa pakai banget adalah buku Be In My Heart karya Leonita Ester Patricia juga. Sejak saat itu, saya jadi suka baca buku genre roman.

Nah, kemudian setelah itu, saya mulai menulis, menulis dan menulis. Tapi sayang, karena saya seorang yang moody, jadi susah bagi saya untuk melanjutkan tulisan saya yang tidak pernah selesai itu. He-he-he. Tapi, sekarang saya sudah bisa menyelesaikan tulisan saya lho! *tunggu tanggal mainnya ya :p*

Nah, dampak buku cerita untuk saya juga adalah saya bisa memiliki banyak teman. Terbukti dari Blogger Buku Indonesia, saya mengenal banyak teman yang menyukai buku dengan jenis genre yang sama, atau bahkan berbeda sehingga dapat mengenalkan saya pada buku dengan genre yang mungkin lebih menarik daripada yang saya suka.

Oh ya, saya juga ingat saat pertama kali saya mengidolakan penulis, bukan penyanyi! Huahaha.... Saya sangat mengidolakan penulis tanah air kita, Orizuka dan Esti Kinasih.

Dan bahagianya lagiiiiiii, saya mendapatkan kesempatan untuk bertemu dengan penulis favorit saya, kak Orizuka! Meskipun kesempatan saya untuk menemui Kak Esti belum datang, tapi gapapa deh. Dan ternyata, kak Orizuka super ramah lhoooo~

Buku pertama yang saya baca sebelum ada filmnya juga bukunya kak Orizuka yang berjudul Summer Breeze. Saat itu saya seneng banget karena bisa baca buku sebelum nonton! Karena biasanya, setelah nonton pasti deh males baca buku nya, walaupun mungkin feel nya lebih dapat saat kita baca buku.

Nah, kira-kira itu saja pengalamanku di dalam dunia buku. Bagaimana dengan pengalamanmu? :D

Seru ya ceritanya Jo. Siapa sangka sebuah tugas bahasa Indonesia telah membuat seorang putri bangsa jadi kutu buku. Ibu guru bahasa Indonesia-nya Jo, semoga anda selalu sehat yaaa.
Dan untuk lebih mengenal Jo, yuk kita ngobrol dikit lewat mini interview di bawah ini :

Iya Jo. Yang namanya Alex emang ganteng yaaaaa
Saya (S) : Halo Jo. Yuk kita bahas cerita favoritmu. Cerita macam apa yang bisa bikin Joo hanyut dan mentahbiskan bukunya sebagai salah satu buku favorit sepanjang masa?

Joo (J) : Sampai saat ini, tahu dong apaa :p DELIRIUM!!!! Bisa banget si Alex buat aku kesengsem sampe setiap kali kenalan sama yang namanya Alex langsung kesengsem juga *buka aib* (pantes Jo gak mau sama yang di Yes. Namanya bukan Alex sih (._.) #ups). 
Iya, intinya, buku Delirium ini bisa membuat aku berpetualang banget. Dan kebetulan, itu buku dystopia pertama yang aku baca. Dan berhasil membuat dystopia menjadi salah satu genre favoritku saat ini :D


(S) : Hooo....jadi sukanya buku yang bikin berpetualang ya, Jo. Kalo gitu pasti paling suka buku nikah ya secara (katanya sih) pernikahan itu gerbang petualangan baru dalam hidup. #wooyyy #salahtempat #yamaap 
Anyhoo...Kalo tadi udah nanya cerita yg bisa bikin hanyut, sekarang nanya cerita yg paling bikin Joo sebel kayak apa?
(J) : Yang paling bikin aku sebel, yang ceritanya bertele-tele. Tadi habis dibahas, eh dibahas lagi. Terus, paling sebel sama novel yang endingnya ngegantung / nggak jelas (bukan novel berseri, tapi novel satuan yang emang endingnya sengaja dibuat ngegantung). Emang sih, mungkin penulis berpikir supaya pembaca bisa menebak alurnya sendiri / sesuai dengan keinginan pembaca. Cuma kan sebel aja kalau ternyata nggak sesuai dengan yang diharapkan, ya kan?? (Setujuuuu banget Jo. Tapi emang gak semua hal bisa sesuai harapan. Ngarep bisa dinner-sinar-lilin sama Adam Levine, eeehh...faktanya malah dinner-lampu-petromak bareng tukang nasi goreng #TerimaSaja #HidupAnugerah #Booyah)

(S) :  Sekarang beralih ke penulis favorit yuk. Penulis roman kan banyak, kenapa Joo ngefavoritin banget Orizuka dan Esti Kinasih? Apa yang membuat dua orang itu spesial?
(J) : Iya, karena kak Orizuka dan kak Esti ini masing-masing punya ciri khas dalam menulis yang aku sendiri terkagum-kagum. Entah itu sad ending atau happy ending, pokoknya mereka membuat cerita yang unik yang menurut aku nggak pasaran. OKE deeh pokoknya :p

(S) : Ceritain dong serunya ketemu Orizuka kemarin. Sekalian minta fotonya kalo ada.
(J) : Serunya ketemu kak Orizuka : SERU PAKE BANGET DEH! Jadi, aku sudah bertemu dengan dia itu.... hmmm, mungkin sekitar 3 kali? Nah, awalnya aku kenalan pas nonton bareng SHINee yang diadakan Yes24 (eciyeeee.....pasti sama mas Y...ah sudahlah), saat itu admin bukunya nanya, mau kenalan sama yang namanya Orizuka nggak? *soalnya aku sering beli bukunya kak Orizuka*, lalu dengan senang hati tentu saja aku jawab MAUUUUUUUU! Nah, tapi saat itu, aku masih canggung setengah mati, jadinya, cuma senyum-senyum cengar-cengir ga jelas. Tapi senengnya, pas aku mention twitter nya, kak Orizuka hafal itu aku. Bahagia banget kan?! Ramah banget gitu sama pembaca nya :D

Kemudian, kedua kali ketemu di IRF (Indonesian Readers Festival) yang diselenggarakan Goodreads Indonesia. Wah, senengnya bukan main. Karena saat itu buku kak Orizuka masuk dalam nominasi best cover, aku yakin banget kak Orizuka pasti dateng, jadilah aku bawa bekal dari rumah (buku kak Ori yang belum di-TTD, ada sekitar 7 buku) yang kebetulan pas di aula aku malah ditawarin duduk bareng pas minta TTD :)). Kemudian, dari sana aku juga kenalan sama kak Lia Indra Andriana, salah satu penulis favoritku juga hehehehe. Dan senengnya lagi, aku juga bawa bukunya kak Lia! huahahahaha~ so happy dapet tanda tangan dobel
. (Wah..kebetulan banget bawa bukunya Lia ya, Jo).

Nah, paling serunya sih pas duduk bareng itu. Rasanya deg dag dig dug duar! Coba deh bayangin, duduk bareng sama idolaaaaamu! Jadi ngebayangin, kalau duduk bareng SHINee / EXO apa rasanya yaa? *mulai ngelantur* (aku sih kalo duduk bareng mereka gak sempat ngerasa dag dig dug duar, Jo. Udah langsung tak seret ke penghulu. *disundut bom sama shawol*)
Ya intinya, seneng banget deh. Foto dan berita lengkap bisa dibuka di sini ya (yuk langsung dibaca.)

 (S) : Seru banget ceritanya, Jo. Mudah-mudahan bisa ketemu Esti Kinasih kapan-kapan yaa. Biar ada cerita-cerita seru lagi. Terus...terus Jo, yuk kita bahas ruang baca impianmu (Iya ini emang perpindahan topik yang jauh. Gapapa dong ya). Ruang/pojok baca impianmu kayak apa? Boleh disertakan gambarnya kalo ada
(J) :  Ruang / pojok bacaan impianku itu.... hmmm yang penting, ruangan itu harus simple. Warna temboknya juga kalem, jadi aku nggak kepo kan, coba bayangin kalau temboknya berbentuk abstrak, bisa-bisa aku lihatin terus itu tembok xD. Kemudian, ruangan itu harus berisi aku sendiri. Paling sebel kalau lagi baca, eeeh diajak ngomong. BETEEEE! ==> SETUJU!
Tapi biar nggak kesepian, ditemenin musik favorit Korea boleh lah~ huehehehe. Terus, kalau bisa lemari bukunya, isinya diurutin berdasarkan pengarang / abjad. Jadi gampang nyari deh. Kalau gambarnya maaf yaaa, nggak ada :( 

Yak...demikianlah posting dan interview dari Jo. Bener kan yang saya bilang kalo dese itu ramah dan baik hati.
Sukses untuk bukunya ya, Jo. Wish you all the best ^_~
Sementara itu, sambil nunggu bukunya Jo terbit, yuk temui Jo di sini :

Blog | Twitter | Goodreads | Wattpad


Makasi udah maen ke Through Tinted Glass ya, Jo.  Jangan kapok main-main ke sini lagi.
Sekian dan terima berlian.

13 comments :

  1. Dewiii... aku juga beruntung 'ketamuan' dirimu. Blog-ku jadi rame :D

    Hmmm.. jadi Jo... gimana dengan mas Yes? #eh.. initial-nya sama2 Y ya? baru nyadar :D
    semoga sukses lho... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kak Ferrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr! hiks hiks aku tak ada apa-apa, jangan menyebarkan gosip peliiisseeeu T^T

      Delete
  2. wakakakakaka, jadi Jo ada apa-apa nih sama kang Yes? =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak ada apa-apa, kak Fer hanya gosip T^T

      Delete
  3. Ka Dewi, kok gak ada interview lebih lanjut tentang hubungan Joo dengan Kak Alex dari toko buku itu? *kalem

    Joo, beruntunglah dirimu masih dipaksa baca buku. Ngebayangin anak lain yang gak dipaksa baca buku, kasian :(
    Tapi aku pernah kok, Jo, disita bukunya sama guru, tapi buku tulis karena malah bikin cerpen pas pelajaran Matematika *semoga guru Mat SMP aku gak baca

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak ada kak Alex dari toko buku, kalau dari Invalid ada :))) my Alex Sheathes <3

      iyaaa, bener kak :( aku juga kadang kasian, pengen aku paksain orang satu-satu.

      NAAAAAAAAAH! aku sih pernah, tapi novel yang aku baca. Ga pernah diambil buku berisi cerpennya hihihihii *masihlebihberuntungdaricichei*

      Delete
  4. Hi Jo salam kenal, penulis juga ya ? BBI-ers marak dengan penulis sekarang, keren.
    Meski bingung hubungan antara Alex dengan Mr. Yes ... jadi pengen juga punya ruang impian tersendiri *mojokngelamun*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai kak Maria, sampai sekarang sih nulis naskahnya udah, kirim ke penerbitnya yang belum xDDD *masih harus didongkrak.

      ah, itu antara Alex dan Mr. Yes hanya gosip, jangan didengarkan kak Maria >//////<

      Nah, kalau yang itu aku juga mau banget >//////< semoga terkabul, kak Maria! ^^

      Delete
  5. kak Dew,

    makasih yaaaa untuk guest post nyaaaa huahahaha, maafkan aku merepotkan kirimnya 2 hari sebelum posting huahahahahaha!

    Ngomong-ngomong, NGGAK BOLEH BAWA SHINEE KE PENGHULUUUUU XDDD

    Plisseu jangan sebar gosip tentang Mas Y karenaaa dia bukan siapa-siapa :/ wkwkwkwk

    ReplyDelete
  6. Joo imut banget ya fotonya :) Beruntungnya joo udah ketemu sama para penulis idola XD mudah2an bisa menyusul jejak mereka yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi joo kan memang imut kak Astrid, masa baru tau sekarang sih :))))

      huahahaha iyaaaa, semoga bisa ketemu di lain kesempatan. Sayang, belum ketemu Lauren Oliver! haha cuma yang ini agak susah >////<

      Delete
  7. Tugas bahasa Indonesia membawa berkah :)
    Semangat, Jo, menulisnya!

    ReplyDelete
  8. Searching for the Best Dating Website? Join to find your perfect match.

    ReplyDelete