Wednesday, January 29, 2014

To Buy Or Not To Buy An E-reader

source

Sudah pasti, saya lebih mencintai buku cetakan daripada buku elektronik. Tapi toh, saya gak bisa mengelak dari kepraktisan yang ditawarkan sebuah buku elektronik.

Sebagai pembaca yang moody dan cepat bosan, saya selalu membawa minimal 2 buku di tas. Ya abis gimanaaa.....saya kan bosenan. Kalo cuma bawa 1 buku doang, saya merasa insecure gitu lho (gaya loee, wi). Khawatir saya jenuh pada 1 buku yang saya bawa lalu jadi mati gaya. Apalagi kalo pergi ke luar kota. Wuih....pergi 3 hari ke Bandung aja saya bisa bawa 5 buku di tas. Iya sih....lebay. Kayak di Bandung gak ada toko buku aja ya (_ _"). Gimana kalo saya bepergian ke luar negeri lebih dari seminggu?
Eugh....saya butuh 1 koper khusus buat buku >.< Sementara baju malah cuma dibawa secukupnya aja.

Tentu saja hal ini merepotkan dan tas jadi berat, Jenderal!
Belum lagi buku yang dibawa-bawa ini beresiko lecek. Sementara saya kan paling risih liat buku kesayangan saya lecek. So...yang ada nih ya, tiap malam saya keluarin buku yang ada di tas, saya 'rapiin' lipatan buku yang lecek. Kalo perlu malah saya setrika. Udah saya bilang kan kalo saya ini ribet?

Makanya, ketika pertama kenalan dengan teknologi buku elektronik, rasanya horeeee banget.
Akhirnya saya bisa bawa banyak buku tanpa khawatir lecek dan berat lagi.
Apalagi, buku elektronik itu bisa dibaca dengan device apapun, termasuk dengan handphone dan tablet. Gak perlu pusing deh beli E-reader ^_^

Awalnya sih begitu pikir saya...
Tapi lama kelamaan berasa rese juga baca pake handphone (layarnya kekecilan dan hp jadi cepat lowbat) dan tablet. Terutama tablet.
Pertama sih enak aja ya baca ebook lewat tab. Tapi CTS saya jadi gampang kambuh gegara si tablet ini lumayan berat juga. Selain itu, perhatian saya mudah terdistraksi berhubung bisa sekalian online di tablet. Sekali lagi...udah dibilang kan kalo saya ribet? (iyeee...wi. Sekali lagi, bisa dapat piring cantik nih).

Cuma....ya masih ragu-ragu juga beli e-reader. Takut mubadzir aja.
Jadinya kemarin iseng ikutan kuis berjudul "Saya Ingin Beli E-reader" di LiveOlive. Dari hasil skor sih, saya dapat nilai 60. Yang artinya sih saya boleh aja beli e-reader, tapi hati-hati memilih merk supaya sesuai kebutuhan dan bisa dipake dalam jangka waktu lama.
Nah lho...yang bagus apa ya?

Menurut saya sih, yang saya butuhkan itu e-reader yang:
1. ringan
2. bisa dipake membaca dalam gelap (karena saya suka membaca saat lampu sudah dimatikan)
3. gak perlu bisa browsing. Asal bisa dipake online untuk beli ebook sudah cukup kok.

Ada yang bisa sarankan saya e-reader yang cocok? Makasi sebelumnya :).
(ps : nanya ini doang preambulenya panjang ya :D)

10 comments :

  1. banyakan aku baca ebook di laptop, kalo di smartphone jarang banget soalnya layarnya lebih kecil ketimbang laptop..
    saat ini sih aku pake EBookReader di android (bisa di download free di play store)..
    ada fitur mengganti latar day atau night juga.. jadi baca sewaktu gelap juga bisa dan nggak bikin mata sakit..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya gak mau baca di hp lagi, mbak. Takut tergoda buat online.

      Tapi makasih untuk infonya :)

      Delete
  2. Duluuuuu, aku ngeyel beli ebook reader layar black and white karena merasa ga bakal betah dg layar warna macam tablet. Setelah beli, trus akhirnya beli tablet juga malah lebih asyik baca di tablet karena lebih terang dan warna layar bisa sangat diminimalkan. Tapi terus ngeluh berat dan mata agak berkunang2 dan batere yg gampang lowbat. Sekarang posisi sedang sangat jarang baca ebook karena lagi napsu ngabisin timbunan paperback pinjaman hahaha...

    In conclusion, beli aja, Wiiiii.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ditanya : belinya apaan, mbak? :))

      Delete
  3. aku juga ngalamin dilema yg sama nih ;___;
    bingung antara mau beli kindle paperwhite (cuman e-reader aja) / ipad (tablet sekaligus e-reader)
    kalo dari hasil browsing sih paperwhite e-reader yg paling ideal, karena emg fungsinya cuman buat e-reader, lighting-nya nyaman buat baca karena gk pake LED, batere-nya bisa tahan berminggu2, tapi black & white :)) ukurannya juga kecil dan menurut review2 di youtube sih cukup ringan utk dipegang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari pengalaman, pake tablet gak efektif buat baca ebook, Stef. Yang ada browsing ato nge-game mulu x_x

      Hooo...will look for kindle paperwhite. Tapi kudu paham dulu nih soal ebook format kindlenya. Thanks rekomennya ya :)

      Delete
  4. Makanya, ketika pertama kenalan dengan teknologi buku elektronik, rasanya horeeee banget.
    Akhirnya saya bisa bawa banyak buku tanpa khawatir lecek dan berat lagi.

    ReplyDelete
  5. aku pake e-reader iRiver. jelas ga bisa memenuhi kriteria nomer duamu selain dipasangi lampu tambahan yang dibeli terpisah.

    tapi iRiver-ku memenuhi persyaratan satu dan tigamu. ringan. kecil. ringkas. plus, dia ga bisa dipake browsing. hahaha. jadi baca ya baca aja. dan karena iRiver pake layar e-ink, jadi berasa baca buku kertas aja yang emang ga bisa dibaca di dalam gelap kecuali dipasang lampu *ini kenapa diulang kalimat pertama tadi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh kebetulan mo nanya soal lampu itu. Itu makenya gimana sih, teh? Ditempelin ke e-readernya? Gak jatuh apa ya?

      Delete
    2. ada penjepitnya gitu. inget lampu meja yang modelnya dijepit ke pinggiran meja? nah. lampu baca yang ini juga sama. dalam bentuk lebih mini.
      cuma pertanyaanku: ngisi batrenya gimana kalo abis? soalnya punyaku udah mati lama dan lupa mulu mau nanya ke penjualnya isi ulangnya gimana... >_<

      Delete