Wednesday, July 10, 2013

Bras Basah : Cinta Yang Tak Pernah Mati

Kebanyakan orang Indonesia sukanya ke Orchard, Bugis ato bahkan Geylang kalo lagi di Singapura, sementara saya malah demennya ke Bras Basah Complex.Apa sih Bras Basah Complex itu?

BBC adalah semacam gedung pusat belanja berlantai 4 dimana hampir semua tokonya berhubungan dengan buku.  (okeh...sebenernya sih ada 20an lantai, tapi yang dipake sebagai toko cuma 4 lantai, sisanya buat apartemen). Buat saya, sensasi jalan di Bras Basah itu seperti jalan di ITC yang semua jualannya buku. Surga buat para book hoarder gak siihh? X)) Yah walo Bras Basah lebih kecil dan lebih lengang daripada ITC sih (terus di mana miripnya, wi?)

source
Bras Basah Complex terletak di Bain Street, seberangnya Raffles Hotel yang famous itu. Patokannya kalo mau naik MRT, turun di stasiun City Hall ato Bugis, dari situ tinggal jalan deh lewatin 1 perempatan.

Lalu...dari sekian banyak toko di Bras Basah, mana yang sebaiknya ditengok? Pilihannya banyaakk sih, tergantung preferensi anda sukanya buku jenis apa. Children books? Ada toko khususnya. Suka biografi dan buku non fiksi? Ada juga.

Tapi buat saya, ada 3 toko yang gak pernah kelewatan ditengok. Dan mereka adalah :

1. Evernew Book Store


Letaknya di lantai 1 (#01-07), bagian belakangnya Bras Basah. Patokannya cari McD deh, nah Evernew ini ada di sisi yang sama dengan McD.
Evernew ini menempati 2 lot toko. 1 lot dikhususkan untuk buku anak dan YA, sementara lot ke-2 untuk berbagai macam buku. Dan harganya murah-murah. Bisa ada yang ampe 1-2 SGD/buku.
Yang rada nyebelin dari Evernew sih gegara satu shopkeepernya juteeekk banget. Ada 3 shopkeeper di sana sih, yang 1 gak bisa bahasa Inggris, yang 1 lagi jutek, yang 1 sih ramah. Nah usahakan bertransaksi sama yang ramah ini deh. Soalnya mbak yang ramah ini suka kasi diskon. Mana shopkeeper yang ramah dan mana yang jutek? Hehehe....kalo kamu nongkrong lama di toko ini juga ketahuan kok yang mana.

Dan...berhubung harga buku di Evernew ini emang paling murah se-Bras Basah, saya sih tahan bolak balik ke sini walopun dijutekkin terus #mureeeee.
Inilah belanjaan saya dari Evernew di suatu siang



2. Knowledge Book Centre (#03-15/17)


Knowledge terletak di lantai 3, lot nomor 15-17. Pokoknya kalo naik escalator, nah Knowledge letaknya persis di depan escalator naik.

Duluuu banget, Knowledge ini langganan saya (langganan buat nongkrong dan numpang baca maksudnya XD). Suasananya cozy buat nongkrong lama, pilihan bukunya banyaaakkk, dan shopkeepernya pun asik. Ya...Knowledge lah yang memperkenalkan saya dengan Harry Potter seperti yang saya ceritakan di review ini.
Tapi...itu dulu.
Sekarang Knowledge sudah berubah. Koleksi buku fiksinya makin berkurang, terakhir malah hanya tinggal 2 rak. Kebanyakan buku teks untuk kuliah, buku sekolah dan majalah lama. Yah...apa mau dikata. Kalo cinta aja bisa berubah jadi benci, apalagi toko buku ya (naon sih, wi?)

Walo begitu, Knowledge tetap jadi tempat yang wajib tengok kalo saya ke sini. Salah satu alasannya karena shopkeepernya (mas India ganteng nan ramah) itu gak pernah marah kalo saya menawar dagangannya dengan sadis. Lagian juga masih ada sih sale buku fiksi di Knowledge, seperti yang ada di gambar ini. Semua buku ini dihargai 10SGD/3 buku (yep...yang saya foto itu belum semuanya).


Alasan kedua, karena kamu bisa menemukan buku bagus nyempil dengan harga murah di Knowledge. Seperti waktu kemarin ke sana, saya menemukan kedua buku ini :
 American Gods-nya Neil Gaiman seharga 6 SGD saja dan What I Talk...-nya Haruki Murakami seharga 8 SGD. Itu yang bukunya Haruki hasil tawar dari 18 SGD ke 8 SGD lhooo. (Saya udah bilang kan kalo shopkeepernya sabar aja menghadapi penawaran saya yang sadis? Nah buku ini buktinya. Hehehe...)

3. BookPoint (#03-19)


Toko ini terletak di lantai 3 juga, dekat dengan Knowledge. Kalo udah ketemu Knowledge, pastilah ngeliat BookPoint. Secara BookPoint ini mungkin toko paling besar di Bras Basah. Koleksinya beragam, walo BookPoint lebih dikenal karena spesialisasinya di buku sejarah, biografi, hukum serta sastra.

BookPoint enaknya karena tokonya luas, pilihannya banyak, dan shopkeepernya gak rese (buat saya ini tuh penting banget).
Soal harga...hmm....dulu sih harga-harga di BookPoint bersaing. Buku softcover rata-rata  5SGD, sementara hardcover sekitar 15 SGD (ini harga belum ditawar). Sekarang?
Terakhir ke sana sih (3 bulan yang lalu) saya cukup shock liat buku-bukunya Murakami yang second dihargai 20SGD. Mana gak bisa ditawar jauh lagi. Entahlah apa kemarin itu pas si BookPoint nya lagi iseng naikin harga ato gimana, yang pasti waktu minggu lalu ke Bras Basah, saya gak nengok ke BookPoint lagi. Mending fokus di Evernew aja X).

Sebenarnya masih banyak toko buku lain selain 3 toko di atas. Ada satu lagi di lantai 4 yang suka saya tengokkin, namanya Children Book Centre. Dan sesuai namaya, toko ini menjual buku anak semuanyaaa. Sayang saya gak pernah foto-foto tiap di sana karena keburu kalap. X)

Toko lain yang terkenal di Bras Basah itu Cat Socrates (#03-39B) di lantai 3; toko ini terkenal sebagai penjual buku-buku tentang seni, musik, film, fotografi dan hobi.
Buat yang suka buku tentang teknik dan arsitektur, kudu nengok ke Basheer Graphic Books (#04-17/19). Di Basheer juga bisa ketemu buku tentang design, web design, ekonomi, computer grafis dan fashion. Dan koleksinya Basheer itu wow sekali. Oiyaa....novel grafis juga banyak di Basheer.


Menjelajahi Bras Basah memang gak cukup cuma sehari. Tiap kali saya ke sana, pasti berakhir dengan diusir penjaganya karena kelamaan nangkring padahal mereka udah tutup X).

Ah jadi keingat curhat seorang kakek pemilik toko di Bras Basah waktu saya terakhir ke sana. Beliau bercerita kalo peminat buku fisik sekarang sudah berkurang jauh, orang-orang lebih suka pegang gadget daripada buku. Kakek itu juga meramal kalo usia Bras Basah ini paling sekitar 2 tahun lagi, mentok-mentoknya 3 tahun. Dia bilang : "You lihatlah, makin banyak toko tutup di Bras Basah ni."
Dan emang beliau bener sih. Makin ke sini saya perhatiin Bras Basah makin sepi. Sudah banyak toko besar semacam Lido Book Store dan The Shanghai Book yang tutup, padahal kedua toko ini dulunya punya koleksi yang lengkap banget.
Lebih lanjut, si Kakek cerita kalo makin sedikit anak muda yang berminat sama buku. Bahkan anak-anaknya si kakek pun gak ada yang mau ngurusin toko dia. Kakek bilang : "Kalo saya mati nanti, anak-anak jual ini semua buku, jual toko juga. Habis sudah usaha saya dari muda. Apa mau dikata?"
Aduh sediihh.

Semoga aja ramalan si kakek salah ya. Semoga Bras Basah berumur panjang dan lama.
Semasa kecil, Bras Basah adalah tempat magis buat saya dan 20SGD sudah membuat saya serasa jutawan. Sekarang ini, setelah menjajal berbagai toko dan pasar buku di tempat lain baik yang baru maupun secondhand, saya sadar kalo Bras Basah bukanlah pasar buku termurah dan terlengkap. Tapi ada magnet yang selalu menarik saya untuk kembali ke Bras Basah. Saya menemukan rasa nyaman di antara aroma buku-buku tua dan suasana hening Bras Basah.
Ya...buat saya, Bras Basah adalah cinta yang tak pernah mati.

35 comments :

  1. Duh enak ya kalo bisa nongkrong seharian. Tiap kali ke Sing selalu bareng teman yg kurang maniak sama buku, jadinya ya paling ke Bugis n Little India n Orchard road deh.. kalo Dewi ke sini lagi, nitip ya........nitip diriku ini nyempil di ransel hahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku sih, bela-belain ke Bras Basah biar cuma 1hari, mbak. Pisah jalan sama temen kalo perlu.

      Delete
  2. hoo, jadi begini penampakan bras basah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah adanya, ziyy. Gedung tua sebenernya

      Delete
  3. Hihi aku pernah ke sini sekali nganterin temen nyari buku... arsitektur. Aku sendiri malah ngga hunting buku apa-apa. Nggak tau, kalo lagi jalan-jalan aku malah surut minat untuk belanja buku. Abis itu nyesel.

    Aduh itu si kakek, usahanya diwarisin ke saya aja sini kek...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha....Nana kebalik ya sama aku.
      Aku juga mau mewarisi usaha kakek, trus jadi WN sana ya X)

      Delete
  4. Bukunyaaa. Wooow. :O
    Smoga bisa ke sini. suatu hari nantiiii *diam diam mengamini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, Vin. Ntar nitip yaaa #nitipmahteteup

      Delete
  5. OMG... Ngeliat beginian di pagi awal puasa... Mudah2an puasaku nggak batal. Amiin

    Eh Mbak Dew, itu Roald Dahl yang "Going Solo"-nya kok ada dua? O_o #kode

    ReplyDelete
    Replies
    1. EHm...itu titipan, tika. In fact, semua buku yang difoto itu titipan orang

      Delete
  6. mba dew, tu kakek2 beneran ngomong pake bahasa indonesia kah?
    duhh sedih euy klo ngebayangin 10 tahun dari skarng bakal susah nyari toko buku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia ngomong pake bahasa melayu, sy. Kakeknya emang orang Melayu.

      Iya ya...kebayang 10 tahun ke depan tobuk yang berjaya mungkin yang besar-besar aja ya. Yang kecil kayak Bras basah gini tergeser *sedih*

      Delete
    2. Trus kemana-mana orang udah pada pake ebook reader semua..duhh aku memang suka dengan teknologi, tpi untuk yg satu ini aku bener2 konvensional deh..tetap prefer buku fisik :D

      Delete
  7. si kakek suruh pindah ke Indonesia aja dok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku gak yakin usaha buku bekas bisa jalan semaju di Sg, mas.
      Sg itu soalnya jalur persilangan internasional. Banyak turis yang keluar masuk Sg dan mereka tahu kalo mo jual buku seken ya ke Bras Basah. Jakarta belum punya yang kayak gini

      Delete
    2. Waahh dapat ide nih..gimana klo BBI bikin yg semacam brash basah di Indonesia..bisa jadi tempat jual beli buku gitu kan oke juga..#rencanajangkapanjang

      Delete
  8. Noted, noted noted wiii :D Semoga toko2 ini gak pada tutup yaaa... yang hobi banget ke Bras Basah itu mamaku, cari buku arsitektur dan desain di Basheer. Aku dulu selalu males nemenin dia ke bras basah dan lebih milih nongkrong di borders. berhubung borders udah tutup, sepertinya aku bakalan semangat nemenin mamaku ke bras basah, terutama abis baca postinganmu ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Borders dan Kinokuniya emang lebih menggoda, mbak. Tapi kalo budgetnya terbatas kayak aku mah, mending ke Bras Basah.

      Oiyaa...koleksi buku-buku desain di Basheer emang bikin kagum. Aku aja suka liatnya walo gak mudeng

      Delete
  9. Jangan - jangan ntar pas aku ada rejeki kesana udah pada tutup tokonya :(.
    Kayak katanya Ka Tezar aja, minta dipindahin ke Indonesia aja deh. Pasti banyak yang beli >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahn gak, Ren. Aku percaya kamu bisa ke sana dalam waktu dekat ini (amin-in aja) :D

      Delete
  10. berharap di indonesia ada kayak bras basah ini, perasaan minat baca di sini lumayan.

    seumur2 blm pernah ke luar negeri, pengen juga kalo nt diberi kesempatan jalan2, toko buki yg khas menjadi salah satu tujuan utama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin untuk kedua doa-nya, Lis. Dulu sih ada Palasari di Bandung yang mirip-mirip Bras Basah, sayang makin lama makin sepi tuh kompleks :(

      Delete
  11. Di toko buku bisa ditawar? :O

    Akkk, mau kesana! >.<

    ReplyDelete
  12. kayak toko buku bekas di Malang aja bisa ditawar xD enak banget ya mbaknya jalan-jalan terus >_<

    iya sih, kasihan kakek tadi, aku sih ngeramal 5 tahunan lagi lebih banyak orang yang milih ebook daripada printed books, apalagi amazon udah gembar-gembor beberapa bulan yang lalu masalah ebook. Kakek tadi sebaiknya pertahankan tokonya, kan nanti harga printed books bakal mahal, udah kayak toko barang antik nanti. Ya ampun kakek, berusaha ya (eike jadi emosional baca tentang kakek ini)

    ReplyDelete
  13. Kok aku jadi sedih yah denger cerita si kakek.
    Kalau untuk soal buku, aku termasuk "old fashioned" alias masih nyaman sama buku cetak, meski buku cetak makan tempat :(

    ReplyDelete
  14. hey! thank you so much for posting this. Looking forward to go to those bookstores you've mentioned..

    ReplyDelete
  15. huaa.. semoga suatu hari nanti bisa mampir ke toko2 yang disebutkan di atas, amiinn :D

    *tumpukan bukunya bikin mupeng, Wii :)) *

    ReplyDelete
  16. I finally made it. Ke sana kemarin.. Evernew murah abis!! Sayang buku akademik yang di Knowledge mahal.. kayaknya nanti beli di Times Indo aja deh. Haha.. ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi....berapa jam nangkring di Evernew?

      Buku akademiknya mahal? Gak bisa ditawar lagi kah? Sayang yaa

      Delete
  17. Oh iya penjaga yang disana udah nggak ada lohh. Adanya sang pemilik sepertinya, soalnya ada tulisannya di kaca toko kalo Evernew cari penjaga. If only I'm a permanent resident or studi di sana I will take it. Haha... xp

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentar...bentar...pemiliknya Enci yg jutek tingkat dewa itu bukan?
      Soalnya terakhir aku ke BBC itu seminggu sebelum post ini dibuat. Dan mbak ini masih eksis banget.

      Yeah....saya jg mau kerja part-time di Bras Basah. Gak usah digaji deh, cukup diijinkan ambil sesukanya. Muahahaha.....

      Delete
  18. karena bareng sama kakak jadinya cuma 1 jam tapi dapet belasan buku kok (;
    udah lupa bisa ditawar --" Hahaha
    Iya nci-nya yang jutek rambut seleher.. dia yang jaga. sendirian. eh tapi dia kasih discount lohh. waktu dijumlahin harganya kurang sekitar 2 dolar.. lumayanlah ;p

    ReplyDelete